20 June 2017

09:30 – Bangun dan packing karena today (finally) kita akan cao dari Rome. Hoho. Karena kita kudu check out siang, jadi kita nitip koper di apartment si Aymara supaya tetep bisa jalan-jalan dulu.

10:00 – Menurut catatan expenses gue, kita breakfast pizza sekalian take away beberapa buat lunch nanti, tapi OshKosh B’gosh (maap norak, I mean of course :p) gue ga nyatet nama tempatnya apa atau nyimpen sebiji pun foto about it. Ps: baju gue dan sang suami pun kaga ganti dari kemarin, hahaha baru sadar pas ngedit foto :’] mohon jangan dijudge eaa :’]

11:00 – Ke Roma Termini untuk beli tiket ke Tivoli. Tiketnya bisa dibeli di vending machine Trenitalia warna merah yang kurang lebih penampakannya begini (atau bisa beli online juga, tapi karena gue ga ngelakuin ini gue gatau detail lengkapnya gimana, Google aja ya). Ticket machine ini ada banyak berjejer di Roma Termini, dan cara makenya juga gampang. First and foremost ganti bahasa ke English, terus tinggal pilih stasiun asal dan destinasi kalian (kalau gatau stasiun destinasi kalian, Google / Gmaps aja tempat yang pengen kalian kunjungin, biasa langsung dikasih info kereta akan berhenti di stasiun mana.)

Kalo gue ga salah inget, jadwal kereta terdekat dari jam kita beli tiket di machine itu sekitar jam 12an (berarti 1 jam dari jam kita beli tiket) dan perjalanan Rome – Tivoli takes around 1 jam.

Nah I wanna talk more about train ticket di Italy. Seumur-umur di Europe, kita ga pernah sebingung, sestres, dan sehopeless hari itu pas mau naik kereta. Pertama, seperti yang udah gue bahas secara singkat di awal postingan Rome, gue dan sang suami sempet nyasar ke tempat Metro pas mau berangkat. Jadi abis beli tiket, karena masih ada waktu sejem, kita jalan-jalan dulu di stasiun santai-santai, kira-kira 40 menitan sebelum jam keberangkatan train, kita baru jalan menuju gerbang Metro. Begitu sampe di gerbang kita bingung karena ticket kita ga bisa dipake di gate Metro (wong size ticketnya aja beda!) Abis itu kita tanya petugas, ternyata kata doi tempat train bukan di sana melainkan di ujung dunia sisi lain Roma Termini, and by sisi lain I mean ujung dunia somewhere yang beda lantai dan jauh banget dari gate Metro tempat kita berada.

GILA. Langsung kaga pake babibu gue lari sekuat tenaga sementara sang suami masih jalan cepet yang cool (kzl kan bahkan masih sempet-sempetnya suruh gue, “Udah ga usah lari, santai aja.”) Hahaha little did he know beberapa menit setelah itu dia juga akan lari sekuat tenaga sampe kakinya hampir jadi simpul pramuka.

Not only departure stationnya susah dicari (mungkin karena kita juga udah aga panik), lokasinya juga jauuuuuuuuh banget dari tempat Metro kita tadi ya ampun. Begitu sampe di sisi train station yang bener, kita masih disambut oleh beberapa eskalator (not knowing kita harus stay, atau turun lantai, atau apa?) and aisle yang panjaaaaaaaaaaaaaaang banget lengkap dengan koridor yang berbeda-beda. Setiap koridor ini ditulisin nama kota tujuan, tapi di semua koridor itu ga ada yang namanya Tivoli, jadi kita ga tau koridor keberangkatan kereta kita yang mana. Sepanjang perjuangan kita nyari koridor itu sang suami dikit-dikit stopped and asked for help sama petugas yang papasan sama kita (ada kali 3 orang), tapi mereka semua ga speak English and cuma bales singkat secara cuek, “Downstairs”, “There”, “Go straight.” And trust me itu ga helping at all :'(

Gue anxious banget karena 5 menit sebelum jam berangkat, kita masih nyasar di koridor antah berantah, berusaha nyari nomor kereta atau papan destinasi kita (yang of course ga tercantum di mana-mana). Sepanjang itu juga kita papasan sama banyak banget turis yang juga lalu lalang kebingungan. Akhirnya gue tanya orang lokal ibu-ibu, yang ga berbahasa Inggris juga, tapi dengan sepenuh hati (pake bahasa Italy) dia berusaha jelasin ke gue cara baca timetable kereta dan tiket gue. Akhirnya kita ketemu koridor kereta kita, and after that kita masih harus lari ke ujung sekitar 200m ++ karena kereta kita parkir jauh buanget. Gila jadi intinya station ini tuh gede banget guys, rasanya kita lari ga abis-abis siang itu.

Ini penampakan train ticket kita ke Tivoli:

Bayangin kaga ada nomor kereta, jam keberangkatan, atau keterangan harus depart dari aisle / koridor berapa…….. Holy moly mamam gulaly.

Gue mau jelasin dikit cara baca train ticket di Roma Termini. Tapi sebelum itu, ini sedikit info tentang tiket di atas:

  1. Utilizzabile Il 20/06/17: hanya valid digunakan untuk tanggal itu.
  2. Partenza dan arrivo: Asal dan tujuan.
  3. Classe 2: kelas 2. Kalo gue ga salah kita duduk asal di mana aja karena ga ada nomor tempat duduk di tiket.
  4. Via Ro Tib*: Via itu menujukan kereta ini akan lewat tempat apa. In my case, itu artinya kereta gue akan melewati Roma Tiburtina (stasiun kereta lainnya di kota selain Roma Termini)
  5. Vale 4H da convalida: valid 4 jam setelah divalidasi.

Jadi setelah sampe di sisi Roma Termini yang bener (khusus train), sebelum masuk ke departure area, akan ada penjaga yang ngecekin tiket kalian, dan di sebelah penjaga itu ada mesin kecil untuk validasi tiket (jangan lupa tiket divalidasi ya). Abis itu ibarat masuk ke airport, ikutin aja papan petunjuk jalan menuju ke bagian departure (kalau bingung, tunjukin aja tiket kalian ke petugas). Begitu sampe di bagian departure, kalian akan ketemu aisle panjang yang berkoridor-koridor (ibaratnya kayak koridor busway.) Dan di sepanjang dinding train station ada banyak kertas gede seukuran poster yang isinya timetable semua kereta.

Di Roma Termini kemarin, koridor-koridor ini dinamain sama nama tempat yang adalah kota / tujuan terakhir dari rute kereta yang bersangkutan. Karena kemarin tujuan gue si Tivoli bukan tujuan akhir kereta, jadi nama Tivoli ga ditulis di koridor mana-mana. Sebenernya sistemnya mirip sama sistem busway kita di Jakarta, cuma bedanya busway kita udah ada petanya lengkap sama nama stasiun di setiap stop. Contoh supaya gampang dimengerti: misalnya gue beli tiket kereta dari Jakarta ke Tegal. Rute kereta yang gue naikin adalah Jakarta, Cirebon, Tegal, Pekalongan, Surabaya. Nah di koridor departure kereta gue ngga ditulis Tegal, Cirebon, atau Pekalongan, melainkan Surabaya.

Setelah kita nanya ke ibu-ibu orang lokal, kita dituntun ke depan timetable (kertas segede poster yang gue bilang ditempel di dinding) dan ditunjukin kereta yang akan depart sebentar lagi, yang di list arrival placesnya ada nama Tivoli. Abis itu gue dan sang suami tinggal nyari koridor yang namanya sesuai sama nama destinasi terakhir di rute Tivoli itu (emsori gue lupa nama kotanya apa.) Dari timetable ini kita juga bisa tau nomor kereta kita berapa. Rempong banget kan :’)

Jadi kalau kalian mau cari tau tentang koridor kalian, yang harus kalian lakuin adalah: ingetin jam keberangkatan kereta kalian, lalu cari di timetable: kereta yang berangkat jam segitu, yang di bagian kolom tujuannya tercantum nama destinasi kalian, lalu cocokin nama koridor dengan nama kota terakhir di rute kereta itu. Gila ribet banget 🙁 hahahaha semoga kalian ngerti sama penjelasan gue yang aga berantakan ini ya :{

12:00 – Dengan kekuatan bulan, akan menghukummu akhirnya sampe juga di train.

Muka perempuan yang sedang trauma.

Anyway selama gue hidup, gue cuma pernah 2x lari sampe bengek dan ngerasa mau pass out (literally bengek as in napas gue cuma sepenggal-sepenggal dan keluar bunyi-bunyian macam ‘ngik ngik ngik’) karena ngejer transport: pertama pas hampir ketinggalan pesawat di Seoul dulu, dan kedua pas kali ini :'(

Beneran aja ga lama setelah kita naik kereta, keretanya jalan. FYI kereta kita ngaret sebentar dari jam keberangkatan; andaikan mereka on time kita udah definitely ketinggalan :'( Huhu gue masih terharu we made it just on time :'(

Tivoli dari kejauhan.

13:00 – Sampe di Tivoli, langsung buka Gmaps dan cari rute ke Villa d’Este. Villa d’Este ini adalah museum dengan garden cantek yang dulunya beneran villa tempat tinggal orang. Letaknya kurang lebih 25 menit jalan kaki santai / 15 menit jalan kaki cepet dari Tivoli train station.

Wawwwww.

WAAWWWW!

Siang itu terik dan panas banget, tapi ada beberapa spot di deket air mancur yang adem karena anginnya gede (and it blows air mancurnya ke mana-mana jadi a bit basah juga kalo pose lama-lama haha). Nah di sini juga lumayan kena ciprat kanan-kiri.

Gue lumayan suka deh sama tempat ini. Selain sepi, gardennya juga luas dan setiap sudutnya punya design yang beda-beda. Kemarin kita pilih spot yang adem terus duduk untuk had our take away pizza. Gue a bit nyesel kaga ke sini pagian karena kita ended up cuma explore Villa d’Este-nya doang (jam 3 kita udah jalan balik ke train station), padahal gue yakin ada banyak hal lain di Tivoli yang menarik.

Di antara stasiun kereta Tivoli dan Villa d’Este ada this pretty cool bridge.

And we passed by this pretty cool view as well. I think it’s a good idea to take a short trip to Tivoli, kalian jadi bisa ganti suasana kaga di Rome melulu, plus masih banyak tempat lain di Tivoli yang cakep-cakep (yang ga keburu kita kunjungin!)

15:30 – Naik kereta balik ke Roma Termini.

16:30 – Sampe di Roma Termini. Biar cepet, kita naik Metro 1 stop untuk balik ke apartment untuk ambil koper. Terus dari apartment kita naik bus ke Roma Termini (biar kaga perlu gerek koper karena udah cape haha.) Btw jadwal dan nomor bus bisa cek di Gmaps ya, lumayan akurat kok.

18:15 – Departing to Firenze Santa Maria Novella, Florence from Roma Termini. Perjalanannya makan waktu sekitar 3 jam.

21:20 – Nyampe di Florence. Karena laper, kita mampir ke Burger King di depan stasiun untuk take away burger and fries (aga nyebelin, kita langsung dicas yang porsi large tanpa ditanya dulu, dan gue baru sadar belakangan. Ga di Indo, ga di Italy ternyata pegawai fast food semua sama ya hahaha.) Abis itu kita jalan kaki (sekitar 15 menitan) ke tempat kita nginep. Hampir semua tempat nginep kita selalu deket dari stasiun / airport (untuk memudahkan kita traveling pas baru sampe atau pas mau pulang. It’s just our preferences.)

22:00 – Check in at Simone’s Apartment (listingnya di Airbnb udah ga available). Mandi, beres-beres, and had our late dinner before we ended the night :’D

Expenses untuk berdua:

  1. Lunch and takeaway pizza: € 12.6
  2. Metro ticket: € 3
  3. Train ticket Roma Termini – Tivoli: € 6
  4. Train ticket Tivoli – Roma Termini: € 5.3
  5. Villa D’Este entrance fee: € 16
  6. Bus ticket: € 3
  7. Dinner Burger King: € 14.1
  8. City tax at Simone’s Apartment: € 20

Total: € 79.8

Important tips:

  1. Demi jenggot Merlin (lol ignore me), kalo kalian mau traveling keluar Rome, please arrive at Roma Termini at least 1.5 hours sebelum keberangkatan kereta kalian. Jangan sampe kisah pilu gue dan sang suami terulang kembali. Hahaha.
  2. Ntah kenapa city tax kali ini mahal banget karena dicas per malem, biasanya sebelum-sebelumnya kita cuma dicas sedikit (less than € 10) dan ga dihitung per malem. Tapi karena ora gitu ngerti kita nurut-nurut ajijah.
  3. Jangan lupa selalu tanya ke host kalian, punya peta / brosur buat turis ga? Biasa mereka nyediain buat tamu mereka.
Summary
Roma Termini, Villa d’Este, Firenze Santa Maria Novella, Burger King, Simone’s Apartment.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *